Home » , » Takjil Itu Bukan Makanan

Takjil Itu Bukan Makanan

Takjil Itu Bukan Makanan

OLeh : Denny Batubara

Lewat tulisan ini saya hanya mengingatkan bahwa telah terjadi pembelokan makna kata “Takjil”. Takjil itu bukan makanan.

Selama bulan Ramadan ini, kita sering mendengar kata “Takjil”. Di berita, di tv, di radio, bahkan di lingkungan sehari-hari. Bahkan di warung dan pasar juga sering terlihat tulisan “takjil”.

Beberapa restoran menulis “Tersedia Takjil Gratis buat Pelanggan”. Beberapa masjid juga menulis hal serupa.

Di media-media juga, termasuk di Kompas.com, bacalah berita ini:

Seluruh berita itu menganalogikan kata Takjil sebagai makanan untuk berbuka puasa. Itu juga tergambar dari kalimat-kalimat orang-orang yang diwawancarai media.

“Ya, kami kesini untuk mencari takjil….”

Atau berdasarkan pertanyaan si wartawannya:

“Dimana Anda biasanya mencari Takjil?”.

Seolah kata “takjil” artinya makanan-makanan untuk hidangan berbuka puasa. Padahal kata takjil/ta’jil (تعجيل‎) artinya adalah “bersegera”, diambil dari hadist Nabi Muhammad SAW yang menyuruh untuk berbuka puasa dengan bersegera ketika telah sampai waktunya.

Takjil bermakna kita jangan menunda berbuka, saat berbuka tiba maka segeralah berbuka. Karena di Arab warganya suka berbuka dengan korma, maka korma ini disebut makanan untuk takjil, alias makanan untuk menyegerakan berbuka.

Istilah ini kemudian diadopsi oleh warga di Jakarta dengan menyebut kurma dan makanan untuk berbuka sebagai Takjil.

Namun, sepertinya ini baru terjadi 10 tahun terakhir. Sebab saat saya anak-anak dulu, jarang sekali kata “takjil” ini terdengar. Paling hanya di ceramah agama saat ustadz menjelaskan bahwa berbuka puasa itu sunah dipercepat dan diperlama saat sahur…

Namun seperti kebiasaan di negeri ini, apa yang dimuat media selalu menjadi pembenaran. Karena media, terutama tv selalu menyebut makanan untuk berbuka adalah Takjil, maka seolah semua kita sepakat menyebut Takjil untuk penganan berbuka itu.

Sehingga tak asing kalau mendengar ada teman yang bertanya:

“Udah beli Takjil belum?”

“Belum ada Takjil nih?”

“Takjilnya Cuma gorengan..”

Bukan mau menggurui, namun sebaiknya semua pengguna kata-kata, terutama media, kembalilah melihat kamus. Disana pengertian TAKJIL dengan jelas ditulis adalah “Mempercepat”. Dalam hal ini adalah mempercepat berbuka saat tiba waktunya.

Itu saja, jadi, TAKJIL itu bukan makanan.

Selamat menunaikan ibadah puasa.


 

10 komentar:

  1. salah kaprah yang memang di anggap lumrah ya sob, memang demikian arti ta'jil yang seberannya

    BalasHapus
  2. ehm jadi gitu ya. takjil sebenarnya cuma bahasa arab dari menyegerakan puasa. Terima Kasih sobat

    BalasHapus
  3. pertamax gan . .kalo takjil hanya sekedar pengisi perut sesaat gan dan tidak mengenyangkan

    BalasHapus
  4. wahhh bener nih,, kan takjil itu bahasa arab yg artinya segerakan berbuka puasa...

    BalasHapus
  5. kesalahan pemahaman itu betul-betul harus segera diluruskan ...salam Ramadhan :)

    BalasHapus
  6. hoo...gitu ya :O

    makasih ilmu barunya ;)

    BalasHapus
  7. ya, kaprah ternyata ya.. bagus banget, pengetahuan baru untuk saya. makasih.

    BalasHapus
  8. Kunjungan pertama di blog ini, tolong dilike ya, artikel yg menarik semoga makin rame pagenya :)

    Btw temen2, mungkin temen2 disini ada yg dah pernah nyobain game online MMORPG PUTRA LANGIT ??, jadi gini aku baru-baru ini main game gokil keren ini neh - PUTRA LANGIT ONLINE - dah nyobain wa waktu itu pas masa alpha test gameplay-nya addicted banget loh banyak fitur menarik, klo mo tau lebih lanjut masuk aja fanspagenya di -> http://www.facebook.com/putralangit.online, dan MICROSITE-nya => http://putralangit.capple.net/microsite/ , game ini diangkat dari komik terkenal TONY WONG "LEGENDA PUTRA LANGIT" yang terkenal itu loh, cekidot aja biar lebih jelasnya di link2 yg ane kasih klo suka jangan lupa di like yo

    BalasHapus
  9. begitu ya sob yang sebenernya, pikir saya sih takjil emang makanan...

    BalasHapus